alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Klaster Lamaran di Sragen, Satu Orang Meninggal Usai Bepergian dari Wonogiri

Budi Arista Romadhoni Rabu, 09 Juni 2021 | 18:03 WIB

Klaster Lamaran di Sragen, Satu Orang Meninggal Usai Bepergian dari Wonogiri
Ilustrasi klaster lamaran muncul di Sragen, 12 orang terpapar Covid-19, dan satu orang meninggal dunia. (Suara.com/Eko Faizin)

Klaster lamaran di Sragen membuat 12 orang terpapar Covid-19 dan satu orang meninggal dunia

SuaraSurakarta.id - Klaster lamaran muncul di Kabupaten Sragen. Sebanyak 12 warga dinyatakan positif terinfeksi virus corona.

Kasus penularan Covid-19 atau klaster lamaran itu muncul di Desa Brangkal, Kecamatan Gemolong, Sragen. Munculnya klaster ini bermula dari salah satu warga yang mengikuti kegiatan lamaran ke wilayah Wonogiri, PW, 51, yang telah meninggal dunia pada Rabu (2/6/2021).

Sebanyak 12 warga yang positif Covid-19 itu merupakan kontak erat dari PW. Mereka yang menjalani swab tersebut merupakan warga yang menjadi kontak erat dari PW saat mengikuti kegiatan lamaran pengantin di Wonogiri sebelum meninggal dunia.

Tidak hanya itu, sejumlah warga yang turut menjemput dan memandikan jenazah PW juga menjalani tes swab. Hal itulah yang menjadi salah satu pemicu munculnya klaster lamaran di Gemolong, Sragen.

Baca Juga: Jauh-jauh ke Sragen untuk Curi Tas, Pria Asal Tanahabang Berakhir Ngenes

“Dari 19 warga yang di-swab itu, hasilnya ada delapan yang positif [corona]. Tujuh di antaranya pernah ikut Wonogiri, yang satu terlibat dalam kegiatan penjemputan dan pemandian jenazah. Jadi, delapan warga yang positif corona itu bukan sepenuhnya karena menjemput dan memandikan jenazah positif Covid-19,” terang Kepala DKK Sragen, dr. Hargiyanto dilansir dari Solopos.com, Rabu (9/6/2021).

Setelah mengetahui ada delapan warga Brangkal positif corona, DKK Sragen menggelar contact tracing. Hasilnya, terdapat 15 warga yang diharuskan menjalani tes swab karena pernah menjalin kontak dengan delapan warga itu.

“Dari 15 itu, ada empat warga yang positif. Sekarang semua warga yang positif corona menjalani isolasi mandiri di Technopark [Ganesha Sukowati],” papar Hargiyanto.

Kepala Desa Brangkal, Suratmin, membenarkan warga yang dinyatakan positif corona dari klaster lamaran itu sudah dibawa ke Technopark Ganesha Sukowati Sragen untuk menjalani isolasi.

“Hanya ada satu warga yang menjalani perawatan di RS Yaksi,” jelas Suratmin.

Baca Juga: Muncul Klaster Paduan Suara, Dinkes Sebut 18 orang Terkonfirmasi Covid-19

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait