alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Varian Omicron Masih Menakutkan, Saham-saham Asia Naik Tipis

Budi Arista Romadhoni Selasa, 07 Desember 2021 | 11:47 WIB

Varian Omicron Masih Menakutkan, Saham-saham Asia Naik Tipis
Ilustrasi saham. Dampak varian Omicron saham-saham di Asia masih naik tipis. [unsplash]

Dampak varian Omicron saham-saham di Asia masih naik tipis

SuaraSurakarta.id - Imbas varian Omcron membuat masyarakat dunia khawatir. Tak hanya dengan masalah kesehatan, ekonomi seperti pembelian saham menjadi melemah. 

Saham-saham Asia naik tipis pada perdagangan Selasa (7/12/2021), di tengah berkurangnya kekhawatiran tentang dampak varian Omicron, sementara pasar China menguat setelah bank sentral negara itu melonggarkan kebijakan moneternya.

Indeks acuan MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang terangkat 0,6 persen setelah turun pada Senin (6/12/2021) ke level terendah dalam satu tahun.

Indeks acuan telah kehilangan 6,0 persen sepanjang tahun ini, dengan pasar Hong Kong termasuk di antara penderita kerugian terbesar, sementara saham India dan Taiwan berkinerja lebih baik.

Baca Juga: Bisnis Agen Perjalanan di Inggris Dihantam Varian Omicron

Pada Selasa pagi, indeks S&P/ASX200 Australia naik 0,5 persen, sementara indeks Nikkei Jepang menguat 1,1 persen karena sentimen pengambilan risiko mendorong saham-saham AS lebih tinggi.

Indeks saham unggulan CSI300 China terkerek 0,7 persen dan Indeks Hang Seng Hong Kong (HSI) melonjak 1,3 persen karena bank sentral membebaskan likuiditas 188 miliar dolar AS melalui pelonggaran kebijakannya.

Bank sentral China (People's Bank of China) mengatakan pada Senin (6/12/2021) akan memotong jumlah uang tunai yang harus disimpan bank sebagai cadangan, langkah sama kedua tahun ini, melepaskan dana dalam likuiditas jangka panjang untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang melambat.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu, yang melakukan rebound mengesankan dari kemerosotan pandemi tahun lalu, telah kehilangan momentum dalam beberapa bulan terakhir karena bergulat dengan sektor manufaktur yang melambat, masalah utang di pasar properti dan wabah COVID-19 yang terus-menerus.

Langkah Senin (6/12/2021) bertindak sebagai "pelindung yang nyaman, jika bukan kebetulan, untuk gagal bayar utang Evergrande yang menjulang," Vishnu Varathan, kepala ekonomi dan strategi di Mizuho Bank, mengatakan dalam sebuah catatan.

Baca Juga: Update Covid-19 Global: Kasus Varian Omicron di India Melonjak

Saham pengembang yang diperangi Evergrande melonjak 7,0 persen setelah mencapai rekor terendah pada Senin (6/12/2021) karena pasar menunggu kapan raksasa real estat itu membayar kupon 82,5 juta dolar AS dengan masa tenggang 30 hari yang akan segera berakhir.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait