facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Suara Azan Jadi Sorotan Media Asing, JK Akui Banyak Speaker Masjid di Indonesia Buruk

Ronald Seger Prabowo Rabu, 20 Oktober 2021 | 16:20 WIB

Suara Azan Jadi Sorotan Media Asing, JK Akui Banyak Speaker Masjid di Indonesia Buruk
Ilustrasi azan. [June Andrei George/Unsplash]

Menurutnya suara dari masjid itu bisa didengar, tetapi tidak bisa dimengerti.

SuaraSurakarta.id - Dalam beberapa hari terakhir, tersiar kabar tentang suara azan di Jakarta, menjadi sorotan media internasional, Agence France-Presse (AFP).

Tak tanggung-tanggung, dalam laporan bertajuk Ketakwaan atau gangguan kebisingan? Indonesia mengatasi reaksi volume azan yang diterbitkan Kamis (14/10/2021) itu mengatakan mengkomplain volume azan di Indonesia akan berbuntut panjang.

Diwartakan Solopos.com--jaringan Suara.com, Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI), Jusuf Kalla (JK), mengatakan sebagian besar speaker masjid di Indonesia mengeluarkan suara yang buruk.

Menurutnya suara dari masjid itu bisa didengar, tetapi tidak bisa dimengerti.

Baca Juga: Jusuf Kalla: PMI Netral Pada Pilpres dan Pemilu 2024

Hal tersebut disampaikan Jusuf Kalla dalam Tabligh Akbar Maulid Nabi Muhammad yang disiarkan di Youtube Masjid Istiqlal TV, Selasa (19/10/2021).

Dia memaparkan berbagai peran masjid pada zaman Rasulullah SAW dan menceritakan kunjungannya saat ke Semarang, Jawa Tengah, dan Bandung, Jawa Barat. Dia menilai ada masalah pada sound system masjid.

Jusuf Kalla mengatakan bahwa sebagian besar speaker masjid itu mengeluarkan suara yang jelek karena tidak bisa dimengerti apa yang disiarkan, malah justru membuat telinga bising.

“Saya baru kemarin dari masjid agung di Semarang, kemudian masjid raya di Bandung, dalam waktu 3 hari untuk melihat apa yang dilakukan atau apa yang terjadi di masjid-masjid besar itu. Ada hal yang paling bersamaan ialah kalau orang bicara ada khotibnya bisa mendengar, cuma tidak mengerti, sistem yang semuanya keliru, didengar membisingkan telinga, dua-duanya,” ujar JK.

Mantan Wakil Presiden (Wapres) RI itu mengatakan bahwa selama ini DMI sudah melaksanakan program perbaikan speaker masjid. Namun sampai sat ini menurutnya sekitar 75 persen masjid di Indonesia mengeluarkan suara jelek.

Baca Juga: Resmi! Aturan Penggunaan Pengeras Suara di Masjid, Langgar, dan Musala di Indonesia

“Padahal kita dewan masjid sejak 10 tahun sudah mempunyai program untuk perbaikan sound system masjid. 75% masjid di Indonesia jelek suaranya, didengar tidak mengerti, sedangkan waktu kita di masjid itu 80% mendengar, 20% ibadah atau salat,” paparnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait