facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ramah dengan Penyandang Disabilitas, Kota Solo Uji Coba Bus Low Deck

Budi Arista Romadhoni Selasa, 11 Januari 2022 | 15:41 WIB

Ramah dengan Penyandang Disabilitas, Kota Solo Uji Coba Bus Low Deck
Low deck bus yang akan segera diujicobakan di koridor satu Solo. [ANTARA/Aris Wasita]

Uji coba bus low deck di Kota Solo tersebut merupakan yang pertama kalinya di Indonesia

SuaraSurakarta.id - Kota Solo mulai melakukan uji coba bus low deck atau dengan lantai rendah yang bisa digunakan oleh masyarakat umum.

Uji coba bus low deck tersebut merupakan yang pertama kalinya di Indonesia.  Bus tersebut ramah terhadap para penyandang disabilitas

"Uji coba tadi luar biasa, ini pertama di Indonesia barangkali, di Solo jadi kehormatan karena jadi tempat untuk uji coba. Fasilitas untuk difabel ini juga sangat baik," kata Kepala Dinas Perhubungan Kota Surakarta Hari Prihatno dikutip dari ANTARA di Solo, Selasa (11/1/2022).

Ia mengatakan uji coba akan dilakukan satu bulan ke depan setelah memperoleh surat izin dari Satlantas Surakarta. "Secepatnya, mudah-mudahan (izin) minggu ini selesai, setelah itu kami laporkan ke Kemenhub (Kementerian Perhubungan)," katanya.

Baca Juga: Wow! Pemberian Vaksin COVID-19 untuk Anak di Kota Solo Sudah Mencapai 30.000 Dosis

Menurut dia, uji coba dilakukan untuk memastikan pihak pengelola maupun Dinas Perhubungan memperoleh masukan dari para pengguna. "Kami membuat uji coba ini karena ingin dapat masukan dari teman-teman media, dari tema-teman difabel, supaya ke depan bisa lebih baik lagi dalam pembuatannya," katanya.

Ia mengatakan salah satu yang dibenahi adalah akses masuk maupun keluar yang akan lebih mudah untuk pengguna kursi roda. "Ke depan untuk kursi roda naiknya secara hidrolis atau elektrik. Selain itu, tadi ada juga masukan dari teman-teman difabel, lantainya karena ada lipatan jadi mengganggu orang mau naik maupun turun," katanya.

Pada kesempatan yang sama, Tim Advokasi Difabel Divisi Jaringan Hermin Yuniastuti mengatakan sejauh ini bus tersebut sudah memenuhi kebutuhan penyandang difabel hingga 80 persen.

"Sudah memenuhi kebutuhan kami para difabel, kalau tingkat kenyamanan juga sudah oke. Kekurangan sedikit di pintu keluar masuk kursi roda belum rata, kalau mau berbalik (berputar) agak repot karena kalau putar balik butuh ruang yang agak longgar," katanya.

Selain itu, pihaknya mengapresiasi berbagai fasilitas yang sudah cukup lengkap, seperti pesan suara untuk tunanetra dan tulisan berjalan untuk tunarungu.

Baca Juga: Isu Maju Pilgub DKI Jakarta, Sekjen PDIP Minta Gibran Fokus Urus Solo

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait