facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Diresmikan Saat Era Wali Kota Jokowi, Ini Perjalanan Sepur Kluthuk Jaladara Solo

Budi Arista Romadhoni Senin, 18 Oktober 2021 | 11:20 WIB

Diresmikan Saat Era Wali Kota Jokowi, Ini Perjalanan Sepur Kluthuk Jaladara Solo
Kereta Uap Sepur Kluthuk Jaladara jadi pilihan wisata sejarah di kota Solo. (Suara.com/Ari Purnomo)

Ini perjalanan sepur kluthuk jaladara yang sempat dikandangkan di awal pandemi Covid-19

SuaraSurakarta.id - Kota Solo memiliki daya tarik pariwisata. Sebagai kota budaya, solo juga memiliki alat transportasi yang menjadi sarana untuk berwisata. Salah satunya adalah sepur kluthuk Jaladara.  

Menyadur dari Solopos.com, Kereta uap (steam loco) atau lebih dikenal dengan sebutan sepur kluthuk Jaladara Solo kembali beroperasi setelah kurang lebih setahun terakhir terpaksa dikandangkan gara-gara pandemi Covid-19.

Perjalanan perdana pada Sabtu (16/10/2021) melayani sekitar 50 wisatawan dari Surabaya. Berdasarkan catatan, 12 tahun sudah kereta uap ini melayani sekaligus menjadi ikon pariwisata Kota Solo.

Kereta wisata ini diresmikan penggunaannya oleh Menteri Perhubungan Jusman Syafi’i Djamal pada 27 September 2009. Saat itu, Kota Solo masih dipimpin Wali Kota Joko Widodo (Jokowi) yang saat ini menjabat Presiden RI.

Baca Juga: Sering Bikin Lidah Keseleo, 7 Destinasi Wisata Ini Masih Kerap Salah saat Diucapkan

Sebelum terpaksa berhenti beroperasi gara-gara pandemi Covid-19 yang merebak pada Maret 2020 lalu, sepur kluthuk Jaladara hampir setiap akhir pekan membawa wisatawan menyusuri rel di Jl Slamet Riyadi Solo.

Kereta itu menempuh jarak 5,6 km dari Stasiun Purwosari hingga Stasiun Solo Kota di Kelurahan Sangkrah, Pasar Kliwon. Pada awal pengoperasian, perjalanan wisata sepur kluthuk Jaladara dilayani menggunakan Lokomotif Uap C1218 buatan Jerman pada 1896.

Lalu mulai, 6 Februari 2020, lokomotif itu diganti menggunakan Lokomotif Uap D1410 buatan Jerman pada 1921. Untuk naik kereta uap ini, wisatawan tidak bisa membeli tiket perorangan atau eceran.

Menggeliatkan Sektor Wisata

Sepur Kluthuk Jaladara (Dok/JIBI/SOLOPOS)
Sepur Kluthuk Jaladara (Dok/JIBI/SOLOPOS)

Sepur kluthuk Jaladara Solo hanya melayani sistem carter dengan tarif Rp3,5 juta untuk sekali trip selama tiga jam. Biaya ini dipergunakan untuk bahan bakar berupa kayu jati serta operasional masinis dan asisten masinis yang menjalankan kereta tersebut.

Baca Juga: Kemenhub Mengkaji Aturan Pembangunan Bandara Perairan

Sepanjang perjalanan dengan rute dari Stasiun Purwosari ke Stasiun Solo Kota, kereta berhenti di dua lokasi yakni Rumah Dinas Loji Gandrung dan Kampung Batik Kauman. Sebelum pandemi, kereta ini berhenti di beberapa lokasi lain seperti kampung batik Laweyan, Pasar Pon, dan Keraton Solo.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait