alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bangun Pabrik di Klaten, Investor dari Korea Selatan Bakal Bawa Uang Rp100 Miliar

Budi Arista Romadhoni Senin, 04 Oktober 2021 | 14:01 WIB

Bangun Pabrik di Klaten, Investor dari Korea Selatan Bakal Bawa Uang Rp100 Miliar
Ilustrasi alat kesehatan. Investor asal korea selatan akan bawa uang Rp100 miliar untuk bangun pabrik alat kesehatan di klaten. (Shutterstock)

Investor asal korea selatan akan bawa uang Rp100 miliar untuk bangun pabrik alat kesehatan di klaten

SuaraSurakarta.id - Investor asal Korea Selatan dikabarkan tertarik mau menanamkan investasi ke Kabupaten Klaten. Hal itu tentu saja memberikan angin segar bagi warga sekitar. Lowongan pekerjaan akan sangan dinanti. 

Menyadur dari Solopos.com, nilai investasi yang dibawa seorang investor asal Korea Selatan yang tertarik membangun pabrik alat kesehatan (alkes) di Troketon, Kecamatan Pedan, mencapai Rp100 Miliar.

“Investor asal Korea Selatan tetap berminat ingin berinvestasi di sana [Troketon]. Dipilihnya Troketon mungkin karena lokasi strategis dan harga tanah dinilai murah waktu dulu. Semoga, dengan adanya pabrik alat kesehatan itu juga dapat menyerap tenaga kerja di Klaten di waktu mendatang,” kata Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Klaten, Agus Suprapto, Senin (4/10/2021).

Agus mengatakan seorang investor asal Korea Selatan sudah lama mengincar kawasan Troketon, Kecamatan Pedan, untuk dijadikan sebagai pabrik alat kesehatan.

Baca Juga: Air Saluran Irigasi di Klaten Berwarna Merah, Polisi Masih Tunggu Hasil Laboratorium

Sejauh ini, DPMPTSP Klaten sudah berkoordinasi secara intens dengan investor asal Korea Selatan tersebut.

“Yang di Troketon, Pedan [investor asal Korea Selatan] sudah mulai proses perizinan. Letter of intens (Loi) juga sudah,” kata Agus Suprapto.

Disinggung tentang luasan pabrik yang dibutuhkan investor asal Korea Selatan, Agus Suprapto mengatakan kurang dari satu hektare.

Pendirian pabrik alat kesehatan di Troketon, Pedan, memanfaatkan gedung lama yang sudah tak terpakai di waktu sebelumnya.

“Di tahun 2021 ini baru investor dari Korea Selatan itu yang masuk ke Klaten,” katanya.

Baca Juga: Air Irigasi di Wonosari Tiba-tiba Berwarna Merah, Ini Penjelasan Polres Klaten

Agus Suprapto mengatakan DPMPTSP Klaten sudah menjelaskan ke investor asal Korea Selatan tentang kondisi di Troketon, Pedan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait