alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Istrinya Tertipu Arisan Online, Pria di Wonogiri Nekat Aniaya dan Tusuk Member

Ronald Seger Prabowo Jum'at, 01 Oktober 2021 | 21:24 WIB

Istrinya Tertipu Arisan Online, Pria di Wonogiri Nekat Aniaya dan Tusuk Member
Arisan Online Fiktif di Wonogiri Berujung Penganiayaan, Pelaku Nekat karena Tertekan. [Timlo.net]

Pelaku nekat melakukan hal itu karena tersulut emosi akibat ketidakjelasan arisan online yang diikuti oleh istri pelaku dan anak korban.

SuaraSurakarta.id - Seorang pria asal Dusun Dologan RT1/RW3 Desa Jendi Kecamatan Girimarto, W (45),  ditusuk oleh LK (31), warga kecamatan Ngadirojo, Sabtu (25/9/2021).

Akibatnya, korban mengalami luka tusuk di sebelah kiri dan kini kondisinya sudah membaik. Pelaku nekat melakukan hal itu karena tersulut emosi akibat ketidakjelasan arisan online yang diikuti oleh istri pelaku dan anak korban.

Pelaku penusukan warga Kecamatan Girimarto bicara blak-blakan soal arisan online yang menjerat istri dan anak korban.

Selain merasa dibohongi, pelaku sendiri mengaku tidak tahan dan sudah kehabisan uang lantaran dikejar-kejar oleh member arisan online yang dikumpulkan istri pelaku.

Baca Juga: Kasus Pembacokan di Sading, Korban Penganiayaan Berpeluang Jadi Tersangka

“Istri saya tertipu totalnya Rp 300 juta. Itu duit dari member arisan online dan Rp 50 juta duit pribadi, yang saya gunakan nalangin member,” ungkap pelaku saat diwawancarai wartawan usai konferensi pers di halaman Mapolres Wonogiri, Jumat (1/10/2021) seperti diwartakan Timlo.net--jaringan Suara.com.

Menurut dia, member arisan online yang disetor uang melalui istri pelaku sebanyak 38 orang. Nominal arisan itupun bervariasi, ada yang setor Rp 5 juta hingga Rp 10 juta.

LK menyatakan bahwa setelah uang terkumpul kemudian disetor kepada PPA (31) warga Kecamatan Girimarto yang juga anak korban penusukan, berinisial W (45). Ia juga menyebutkan, setiap satu member istri pelaku mendapat keuntungan Rp 50 ribu.

“Sebelumnya sudah dua kali ke sana, mau minta kejelasan soal arisan online itu, tapi tidak ada iktikad baik. Bahkan saat saya kesana PPA selalu bersembunyi di balik pintu kalau nggak hanya diam saja. Jadi yang keluar hanya ayahnya saja,” kata dia.

Karena itu, di kedatangannya yang ketiga LK emosi dan akhirnya menusuk korban yang notabene ayah PPA karena dirasa selalu ikut campur. Menurut dia, jika PPA yang menemuinya kemungkinan penusukan itu tidak terjadi.

Baca Juga: Ditonton 16 Ribu Lebih Warganet, Viral Emak-emak Ditagih Bayar Arisan Nunggak Lima Bulan

“Mau konsultasi soal arisan ini, istri saya kan juga punya member. Setiap hari kami didatangi member. Saat itu saya juga sudah tidak punya uang, cuma ingin kejelasan,” kata dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait