facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Duh! Dampak Pandemi Covid-19, Angka Kemiskinan di Kabupaten Sragen Tertinggi di Solo Raya

Budi Arista Romadhoni Selasa, 06 Juli 2021 | 16:11 WIB

Duh! Dampak Pandemi Covid-19, Angka Kemiskinan di Kabupaten Sragen Tertinggi di Solo Raya
Bupati Sragen Kusdinar Untung Yuni Sukowati. [Solopos]

Kabupaten Sragen terkena imbas dari Pandemi Covid-19, angka kemiskinan naik, dan menjadi tertinggi di Solo Raya

SuaraSurakarta.id - Pandemi Covid-19 sudah berjalan lebih dari satu tahun. Kabupaten Sragen terkena imbasnya, angka kemiskinan naik, dan menjadi tertinggi di Solo Raya

Namun demikian, Bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati, mematok target penurunan kemiskinan dengan angka rendah. Yakni hanya 0,2% per tahun. Angka ini dinilai realistis di tengah pandemi Covid-19.

Dilansir dari Solopos.com, Paparan ini disampaikan Bupati dalam konsultasi publik Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Sragen 2021-2026 secara virtual, Selasa (6/7/2021).

Dalam paparannya, Bupati juga mengklaim pertumbuhan ekonomi bisa digenjot di angka rata-rata 0,5% per tahun.

Baca Juga: Cinta Abadi, Suami Baru Selesai Dikubur, Istri Menyusul Meninggal Positif COVID-19

Bupati menyampaikan gambaran umum kondisi di Sragen berdasarkan data pada 2020. Berikut data terperincinya:

  • angka pertumbuhan ekonomi -1,81%;
  • angka kemiskinan 13,38%.
  • indeks pembangunan manusia 73,95;
  • indeks reformasi birokrasi B (60,28);
  • indeks kualitas lingkungan hidup sangat kurang di angka 55,64;
  • dan indeks infrastruktur wilayah 0,71.

Data-data tersebut menjadi isu strategis yang menjadi target RPJMD lima tahun ke depan.

“Isu strategis ketersediaan dan kualitas infrastruktur dilihat dari kondisi jalan rusak masih 17% dan pelayanan air bersih belum mencapai 100%. Pertumbuhan ekonomi 2019 mencapai 5,90% tetapi pada 2020 turun drastis di angka -1,81% akibat pandemi Covid-19. Angka kemiskinan justru naik dari 12,79% pada 2019 menjadi 13,38%, angka tertinggi di Soloraya,” ujarnya.

Yuni, sapaan akrab Bupati, memulai pembangunan lima tahun ke depan dari 2022 dengan tema mewujudkan keunggulan sumber daya manusia (SDM) sebagai pengungkit daya saing daerah.

Program kerja yang akan digulirkan di 2022, sebut dia, salah satunya membuat SD unggulan di setiap kecamatan, yakni satu SD unggulan per satu kecamatan.

Baca Juga: Ivermectin Disebut Ampuh Lawan Covid-19, Dinkes Jateng: Jangan Dibagikan Seperti Permen

Dipertanyakan Pemprov Jateng

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait