alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hingga Juni 2021, Ada 580 Jenazah di Kota Solo yang Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Budi Arista Romadhoni Selasa, 06 Juli 2021 | 15:54 WIB

Hingga Juni 2021, Ada 580 Jenazah di Kota Solo yang Dimakamkan dengan Protokol Covid-19
Ilustrasi pemakaman jenazah Covid-19. Hingga Juni 2021, ada 580 jenazah di Kota Solo yang dimakamkan dengan protokol Covid-19. [ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja]

Dari 580 jenazah itu, mayoritas jenazah berusia 45 tahun ke atas

SuaraSurakarta.id - Sebanyak 580 jenazah di Kota Solo dimakamkan dengan protokol Covid-19 selama tahun 2021 ini.

Jumlah tersebut mayoritas jenazah berusia 45 tahun ke atas dan dimakamkan di lima tempat pemakaman umum di Kota Solo.

"Jumlah pemakaman dengan protokol Covid-19 di Solo selama 2021 ini meningkat," ujar Kepala Seksi (Kasi) Pemakaman Umum Bidang Kawasan Permukiman Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman, dan Pertanahan (DPKPP) Solo, Adji Anggoro, Selasa (6/7/2021).

Sebenarnya sejak Januari hingga Mei pemakaman jenazah Covid-19 trendnya turun. Tapi pada bulan Juni kemarin jumlahnya meningkat signifikan. 

Baca Juga: Mengerikan! Pemerintah Hitung Kemungkinan Terburuk COVID-19 Melonjak 40 Ribu Kasus Sehari

Pada Januari 2021 ada 186 pemakaman jenazah protokol Covid-19, di Bulan Februari ada 87 pemakaman. 

Kemudian pada Bulan Maret ada 61 pemakaman, Bulan April ada 42 pemakaman dan pada bulan Mei ada 44 pemakaman.

Untuk bulan Juni kemarin ada 160 pemakaman dengan protokol Covid-19. 

"Pada 2021 ini jumlah terbesar untuk proses pemakaman protokol Covid-19 di Januari. Bulan Februari dan Maret turun, baru Mei mulai naik dan Juni mengalami kenaikan signifikan," papar dia. 

Jumlah tersebut tersebar di lima tempat pemakaman umum (TPU) yang dikelola DPKKP. Kelima TPU tersebut yakni, TPU Bonoloyo, TPU Daksinoloyo, TPU Puroloyo, TPU Pracimaloyo dan TPU Untoroloyo.

Baca Juga: Targetkan 70 Persen Penduduk, Vaksinasi di Kota Solo Dikebut

"Kalau kondisi seperti ini terus terusan akan berdampak pada kapasitas TPU. Pemakaman reguler juga jumlahnya lebih tinggi jika dibandingkan pemakaman protokol Covid-19," ungkapnya. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait