facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Harga Bitcoin dan Harga Ethereum Masih Belum Naik Saat NFT Booming

Ronald Seger Prabowo Jum'at, 21 Januari 2022 | 12:50 WIB

Harga Bitcoin dan Harga Ethereum Masih Belum Naik Saat NFT Booming
Ilustrasi (Unsplash/Bermix)

Biaya transaksi Ethereum telah meroket dalam beberapa bulan terakhir, dengan jaringan menekuk karena volume pengguna.

SuaraSurakarta.id - Bitcoin dan Ethereum, dan cryptocurrency sedang berjuang setelah awal yang buruk hingga 2022. Hal ini terjadi ketika kegemaran non-fongible token (NFT) terus berlanjut.

Di bulan november 2021 harga bitcoin telah turun 40% dari nilainya puncaknya, sementara ethereum dan saingan terbesarnya solana dan cardano lebih baik mempertahankan kenaikan sebelumnya.

Ini menurunkan dominasi bitcoin dari pasar crypto gabungan. Saat ini, bitcoin hanya menyumbang 40% dari pasar crypto senilai $2 triliun, turun dari lebih dari 60% 12 bulan lalu.

Saat ini, raksasa Wall Street JPMorgan JPM -1,5% telah memperingatkan biaya transaksi ethereum yang tinggi dan risiko kemacetan jaringan yang menyerahkan pangsa pasar NFT ke saingan blockchain solana—sesuatu yang bisa menjadi "masalah untuk penilaian ethereum."

Baca Juga: Harga Crypto Verasity Diprediksi Naik Usai Lakukan Proof of View? Ini Penjelasannya

"Sepertinya, mirip dengan aplikasi DeFi [keuangan terdesentralisasi], kemacetan dan biaya gas yang tinggi telah mendorong aplikasi NFT untuk menggunakan blockchain lain," analis JPMorgan, yang dipimpin oleh Nikolaos Panigirtzoglou.

Biaya transaksi Ethereum telah meroket dalam beberapa bulan terakhir, dengan jaringan menekuk karena volume pengguna.

Pangsa pasar NFT Ethereum telah turun dari sekitar 80% dari sekitar 95% pada awal tahun lalu, tulis tim JPMorgan dalam catatan yang diterbitkan minggu lalu.

“Jika kehilangan bagian NFT-nya mulai terlihat lebih berkelanjutan pada tahun 2022, itu akan menjadi masalah yang lebih besar untuk penilaian ethereum,” katanya.

Analis JPMorgan menemukan bahwa sejak Agustus, saingan Ethereum, harga solana yang harganya naik 3.600% selama 12 bulan terakhir, telah memenangkan pangsa pasar NFT dari Ethereum.

Baca Juga: Sam Bankman Fried Desak Regulator Buat Kerangka Kerja Crypto Terpadu

Solana disebut-sebut sebagai alternatif yang lebih cepat dan lebih murah untuk ethereum tetapi para kritikus mengatakan jaringannya terlalu terpusat dan telah mengalami sejumlah pemadaman dalam beberapa bulan terakhir.

Sementara itu harga ethereum naik 2.000% selama dua tahun terakhir, dibandingkan dengan peningkatan 400% bitcoin selama periode yang sama. Investor telah masuk ke ethereum selama dua tahun terakhir karena minat pada DeFi berbasis ethereum — menggunakan teknologi kripto untuk menciptakan kembali layanan keuangan tradisional — dan NFT media digital telah meledak.

Awal bulan ini, JPMorgan juga memperingatkan ethereum berisiko kehilangan dominasi DeFi karena kegagalannya untuk meningkatkan dan menskalakan jaringannya secepat saingan seperti solana dan cardano.

Ethereum baru-baru ini memulai peningkatan yang telah lama ditunggu-tunggu yang diharapkan akan selesai tahun ini tetapi dikhawatirkan tidak akan datang cukup cepat untuk membuat ethereum tetap kompetitif.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait