alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Wuih! Bos ETH Beri Diskon Gas Fee Ethereum

Ronald Seger Prabowo Jum'at, 03 Desember 2021 | 20:20 WIB

Wuih! Bos ETH Beri Diskon Gas Fee Ethereum
Ilustrasi trading. [BinaryOption.co]

melibatkan peningkatan jaringan baru yang mengurangi biaya data panggilan transaksi serta membatasi total data panggilan transaksi dalam satu blok.

SuaraSurakarta.id - Pendiri Ethereum Vitalik Buterin telah menyarankan solusi jangka pendek baru untuk mengekang kenaikan gas fee price Ethereum.

Solusinya melibatkan peningkatan jaringan baru yang mengurangi biaya data panggilan transaksi serta membatasi total data panggilan transaksi dalam satu blok.

Lalu, apakah ini akan berdampak kepada Ethereum price? Dimana ETH Price sudah naik 9 kali lipat setahun terakhir. Kini, Ethereum Price atau harga Ethereum sudah Rp66 jutaan, dimana tahun lalu, ETH price hanya sekitar Rp7 jutaan saja. 

Lonjakan harga biaya gas di Ethereum terus-menerus mengganggu jaringan di mana investor telah membayar biaya gas transaksional yang sangat tinggi. Biaya ini untuk melakukan transaksi kripto di jaringan. Lonjakan eksplosif dalam harga biaya gas telah mendorong banyak pengguna untuk bermigrasi ke jaringan blockchain lain yang hemat biaya dan telah memaksa banyak investor untuk meninggalkan jaringan tanpa batas waktu.

Baca Juga: Ethereum Diprediksi Capai US$50.000, Tak Lama Lagi Kalahkan Bitcoin

Perbaikan cepat yang membatasi harga biaya bahan bakar yang tinggi. Dalam upaya untuk mengendalikan kenaikan harga biaya gas di jaringan, Buterin telah menyarankan peningkatan jaringan jangka pendek EIP-4488 yang bermaksud untuk membatasi kenaikan harga biaya gas.

Sesuai informasi yang diposting di forum Ethereum Magicians, Buterin telah menyusun rencana yang mencakup solusi perbaikan cepat yang memastikan bahwa harga gas yang eksplosif dapat dikendalikan untuk saat ini dengan mengurangi biaya calldata transaksi dan membatasi total calldata transaksi di a blok tunggal.

“Hanya dengan mengurangi biaya gas calldata dari 16 menjadi 3 akan meningkatkan ukuran blok maksimum menjadi 10 juta byte. Ini akan mendorong lapisan jaringan p2p [peer-to-peer] Ethereum ke tingkat ketegangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan berisiko merusak jaringan; beberapa tes langsung sebelumnya dari blok ~ 500 kB beberapa tahun yang lalu telah menghapus beberapa node bootstrap,” kata Buterin, dikutip dari Cointelegraph.com.

Selain itu, pemutakhiran jaringan EIP-4488 yang baru juga akan membantu mengurangi tekanan yang meningkat pada jaringan dengan menambahkan lebih banyak keamanan dan melindungi jaringan dari mencapai "titik putus" yang dituduhkan.

Proposal, setelah disetujui, akan memungkinkan penambang untuk menjeda transaksi saat mereka ditambahkan ke blok segera setelah calldata mencapai batasnya.

Baca Juga: Aset Kripto Senilai Rp1,8 Triliun Dicuri Hacker, Pelaku Pakai Flash Loan Attack

Pembaruan jaringan baru mengundang kritik

Solusi baru yang disarankan oleh Buterin yang berupaya menstabilkan harga biaya gas eksplosif di jaringan telah menuai kritik dari pengembang Ethereum.

Pengembang lebih lanjut menjelaskan bahwa peningkatan jaringan baru dapat menyebabkan transaksi rollup turun. Ini membuat pengguna membayar biaya total yang lebih tinggi untuk mengganti kekurangan gas eksekusi pada transaksi.

“Kendala tambahan mungkin mengharuskan mereka membayar biaya yang lebih tinggi untuk mengalahkan tawaran rollup lain yang bersaing di ruang data panggilan yang sama,” tambah pengembang lebih lanjut.

Harga biaya gas Ethereum telah menjadi sumber tekanan konstan bagi banyak investor yang secara teratur menggunakan jaringan untuk melakukan transaksi kripto.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait