alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Duh! Gegara Pasokan Gas dari Indonesia Terganggu, Krisis Energi Listrik Melanda Singapura

Budi Arista Romadhoni Selasa, 19 Oktober 2021 | 13:49 WIB

Duh! Gegara Pasokan Gas dari Indonesia Terganggu, Krisis Energi Listrik Melanda Singapura
Ilustrasi Singapura. Singapura mengalami krisis energi listrik, Indonesia disebut menjadi biang keroknya, karena pasokan gas terganggu. (Unsplash/Jisun Han)

Singapura mengalami krisis energi listrik, Indonesia disebut menjadi biang keroknya, karena pasokan gas terganggu

SuaraSurakarta.id - Singapura mengalami krsis energi listrik. Hal itu dsebut-sebut karena pasokan gas dari Indonesia mengalami gangguan. 

Diketahui, di Singapura terjadi permintaan listrik yang lebih tinggi dari biasanya. Permintaan tertinggi sebesar 7.667 megawatt yang tercatat pada 12 Oktober.

Namun sayang, permintaan ini tidak didukung oleh pasokan energi untuk pembangkit listrik yang memadai sehingga harga listrik menjadi mahal.

Padahal, Singapura bergantung pada gas untuk pembangkit listrik. Sehingga sangat sensitif terhadap persediaan gas. 

Baca Juga: Dianggap Melanggar Hak Paten, Perusahaan Baja Gugat Toyota

Menyadur dari Terkini.id, Otoritas Energi Singapura (EMA) menyebut ada pembatasan gas alam perpipaan dari West Natuna dan rendahnya gas yang dipasok dari Sumatera Selatan yang mengganggu pasokan gas untuk produksi listrik.

“Lonjakan baru-baru ini dapat dikaitkan dengan sejumlah faktor, termasuk permintaan listrik yang lebih tinggi dari biasanya, pemadaman beberapa unit pembangkit, pembatasan gas dari Natuna Barat, serta tekanan pendaratan yang rendah dari gas yang dipasok dari Sumatera Selatan,” kata EMA, melansir Reuters. 

Gangguan pasokan gas dibenarkan oleh Julis Wiratno, Deputi Operasi Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK) Migas. Namun saat ini, ia berujar seharusnya semua sudah kembali normal.

“Distribusi gas pada September sudah mulai membaik, dibandingkan Juli yang mengalami gangguan produksi, namun belum kembali normal seperti awal tahun ini. Hal ini disebabkan penurunan laju produksi gas di salah satu lapangan” katanya. 

Sementara itu, Direktur Eksekutif ReforMiner Institute, Komaidi Notonegoro mengatakan, sebenarnya masalah krisis energi Singapura adalah kombinasi. Namun memang pasokan RI mendominasi.

Baca Juga: Harga Mobil Listrik Masih Mahal, Butuh Transisi Menuju BEV

“Sekitar 60 persen pasokan gas mereka dari Indonesia,” tegasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait