alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gibran Akui PPKM Darurat Belum Bisa Tekan Angka Covid-19 di Solo

Ronald Seger Prabowo Selasa, 13 Juli 2021 | 12:47 WIB

Gibran Akui PPKM Darurat Belum Bisa Tekan Angka Covid-19 di Solo
Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka ikut memantau penyekatan pemudik di Simpang Joglo, Banjarsari, Sabtu (8/5/2021) sore.(Solopos.com/Kurniawan)

Masih banyak masyarakat yang melakukan pelanggaran selama penerapan PPKM Darurat.

SuaraSurakarta.id - Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka menilai jika Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat belum optimal. Gibran mengakui PPKM Darurat masih belum bisa menekan angka kasus Covid-19 di Kota Solo.

"Belum. Belum bisa menekan kasus Covid-19 harian di Solo," terang Gibran, Selasa (13/7/2021).

Menurutnya, masih banyak masyarakat yang melakukan pelanggaran selama penerapan PPKM Darurat. Aturan pun akan diperketat lagi agar bisa menekan penyebaran kasus Covid-19 di Solo.

"Pelanggaran masih banyak. Nanti kita perketat lagi. Semoga seminggu kedepan bisa lebih lancar," ungkapnya. 

Baca Juga: Hari Pertama PPKM Darurat Medan, Situasi Jalanan Sepi

Gibran meminta agar seluruh Satgas Penanganan bisa memperketat lagi pengawasan di masyarakat. 

Sementara itu Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Solo, Arif Darmawan mengatakan selama PPKM Darurat ini memang masih banyak pelanggaran.

Warung-warung banyak buka dan melayani makan di tempat. Padahal dalam aturan sudah jelas dilarang makan di tempat tapi dibawa pulang. 

"Masih banyak yang nekat, padahal dalam aturan sudah jelas. Dari luar kelihatannya tutup dan gelap, tapi saat kita masuk banyak yang makan di tempat," tegas dia.

Arif mengatakan, banyak juga masyarakat yang menggelar hajatan. Bahkan pada Minggu (11/7/2021), Satpol PP telah membubarkan empat hajatan yang mengundang banyak orang. 

Baca Juga: Banyak Penumpang KRL Tak Bawa STRP

"Masyarakat yang menggelar hajatan masih banyak. Kemarin kita telah membubarkan hajatan di Jayengan, Joyotakan, Semanggi dan Mojosongo," paparnya. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait