alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Debat Panas dengan Dosen Saat Penyekatan, Ini Reaksi Gibran

Ronald Seger Prabowo Selasa, 11 Mei 2021 | 13:00 WIB

Debat Panas dengan Dosen Saat Penyekatan, Ini Reaksi Gibran
Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka ikut memantau penyekatan pemudik di Simpang Joglo, Banjarsari, Sabtu (8/5/2021) sore.(Solopos.com/Kurniawan)

Saat itu, Arina dan suami yang mengendarai mobil bernomor polisi B terjaring razia dan diberhentikan petugas yang dipimpin Kapolresta Solo Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak.

SuaraSurakarta.id - Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka terlibat debat panas dengan dosen perempuan bernama Arina saat penyekatan di Pospam Jurug, Senin (10/5/2021) sore.

Saat itu, Arina dan suami yang mengendarai mobil bernomor polisi B terjaring razia dan diberhentikan petugas yang dipimpin Kapolresta Solo Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak.

"Ini mau ke UNS (Universitas Sebelas Maret) untuk ambil parsel saja," kata Arina dilansir Solopos.com--jaringan Suara.com, Selasa (11/5/2021) dan mengaku sempat swab antigen namun tak membawa surat hasilnya.

Gibran pun meminta Arina dan suaminya untuk menjalani swab test karena tak membawa hasil swab antigen maupun surat jalan.

Baca Juga: 320 Kendaraan yang Masuk Bandar Lampung Diputar Balik

Namun lagi-lagi sang dosen kembali menolak. Hal itu membuat Gibran mempertanyakan surat swab antigen. "Apa hasilnya masih berlaku untuk 24 jam?" tanya Gibran.

"Tidak," jawab Arinda. Setelah itu, barulah Arinda bersedia untuk turun dari mobil dan melakukan tes swab.

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka sempat terlibat debat dengan penumpang mobil pelat B di pos penyekatan pemudik di Pospam Jurug, Solo, Senin (10/5/2021). [Youtube @VideoNews Channel]
Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka sempat terlibat debat dengan penumpang mobil pelat B di pos penyekatan pemudik di Pospam Jurug, Solo, Senin (10/5/2021). [Youtube @VideoNews Channel]

Mengenai perdebabatan yang terjadi sebelumnya, Arinda mengatakan hal itu karena dirinya berniat putar balik dan mengambil surat hasil tes. Tetapi tidak diperbolehkan oleh petugas.

"Rumah saya kan dekat cuma di Palur dan tadi kalau tidak mau tes disuruh putar balik untuk ambil hasil tes, tapi tidak boleh," ungkapnya.

Lalu, bagaimana dengan respon Gibran soal kejadian itu? Menurutnya, tes swab wajib dilakukan bagi yang tidak membawa surat atau hasil tes sebelumnya. Ini menjadi konsekuensi dan sudah aturan bagi warga luar Solo.

Baca Juga: Kewalahan Adang Pemudik, Polisi Tambah Ratusan Personel di Sekatan Bekasi

"Tadi juga ada orang Sragen tapi pelat nomornya luar Solo tetap harus swab. Kami tidak akan mempersulit, kalau hasilnya negatif kami persilakan melanjutkan kegiatan. Ini demi kebaikan semua," ujar Gibran.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait