alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Lolos Penyekatan, 542 Pemudik Sudah Masuk ke Kota Solo

Budi Arista Romadhoni Senin, 03 Mei 2021 | 17:26 WIB

Lolos Penyekatan, 542 Pemudik Sudah Masuk ke Kota Solo
Ilustrasi mudik lebaran. Sebanyak 542 pemudik sudah masuk ke Kota Solo [Shutterstock]

Ratusan orang pemudik sudah masuk ke Kota Solo, mereka lolos dari kebijakan penyekatan mudik lebaran

SuaraSurakarta.id - Sebanyak 542 pemudik sudah masuk Kota Solo setelah lolos penyekatan. Hanya saja mereka belum bisa diisolasi, karena karantina akan dimulai pada 6-17 Mei 2021 nanti.

"Laporan yang sudah masuk itu ada 542 pemudik. Mereka datang hanya membawa surat hasil negatif, untuk surat izin keluar masuk (SIKM) tidak," terang Sekretaris Daerah (Sekda) Solo, Ahyani ditemui usai rapat koordinasi dengan agenda persiapan Idul Fitri, Senin (3/5/2021).

Menurutnya, untuk SIKM itu mulai berlaku 5-17 Mei dan mereka hanya membawa hasil negatif saja. Mereka dianggap telah lolos penyekatan.

"Mulai ketat baik penyekatan atau pengawasan itu mulai 6 Mei nanti. Jogo tonggo sudah kita beri arahan dan siap melaporkan kondisi wilayahnya masing-masing," ungkap dia.

Baca Juga: Antisipasi Pemudik, Ganjar Mulai Efektifkan Titik Penyekatan Perbatasan

Untuk lokasi karantina yang sudah disiapkan ada dua, yakni Solo Techno Park dan Hotel Ibis Solo. Untuk hotel Ibis kapasitasnya ada sekitar 100 kamar, jadi pemudik bisa memiliki lokasi karantina, apakah difasilitasi Pemkot di STP atau mandiri di Hotel Ibis. 

"Kemarin ada dua hotel yang mengajukan, Novotel dan Hotel Ibis. Tapi yang rekomended adalah Hotel Ibis dengan kapasitas sekitar 100 kamar, kalau hotel lain mau mengajukan boleh silahkan," ujarnya. 

Untuk alurnya itu, lanjut dia, mulai dari list pemudik masuk padahal udah ada larangan untuk mudik. Mereka akan diminta untuk memilih, apakah karantina di STP atau mandiri biar lebih nyaman bisa di hotel.

"Untuk di hotel pengawasannya ada satgas yang standby untuk memonitor. Nanti akan dipantau daftar tamu-tamu yang datang, kalau itu isolasi berarti tidak boleh dijenguk," sambung dia. 

Untuk harga sesuai dari pengajuan yang ditawarkan saat mengajukan yakni Rp500.000 dengan makan tiga kali. Dengan harga seperti itu sudah logis dan merasa nyaman. 

Baca Juga: Curhatan Pilu Sopir Usai Larangan Mudik: Anak dan Istri Kami Kelaparan

"Mereka di karantina itu selama lima hari. Jadi kalau lima hari dibagi Rp500.000 hanya Rp2.500.000," imbuhnya. 

Di bulan Ramadhan penuh berkah ini, mari kita ringankan beban saudara sesama yang kesusahan. Berbagi sambil menambah amalan lewat sedekah makanan bersama Suara.com di laman Indonesia Dermawan. Untuk langsung meng-input jumlah sedekah silakan KLIK DI SINI!

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait