alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Anak Cak Nun Noe 'Letto' yang Akui Pernah Atheis

Ronald Seger Prabowo Kamis, 22 April 2021 | 04:19 WIB

Kisah Anak Cak Nun Noe 'Letto' yang Akui Pernah Atheis
Putra pendakwah Emha Ainun Najib atau Cak Nun, Noe 'Letto' mengakui sempat memiliki cerita kehidupan sebagai orang atheis. [Youtube.com]

Noe Letto mengaku berpemikiran kritis dan selalu menggunakan logika ketika mempelajari Islam sehingga membuatnya sulit mempercayai adanya Tuhan.

SuaraSurakarta.id - Putra pendakwah Emha Ainun Najib atau Cak Nun, Noe 'Letto' mengakui sempat memiliki cerita kehidupan sebagai orang atheis.

Kisah itu terbongkar saat dirinya berbincang dengan dengan Habib Husein Ja'far Al Hadar dalam kanal YouTube Cahaya Untuk Indonesia, seperti dilansir Matamata.com, Kamis (22/4/2021).

Noe Letto mengaku berpemikiran kritis dan selalu menggunakan logika ketika mempelajari Islam sehingga membuatnya sulit mempercayai adanya Tuhan.

"Kebetulan pada agama itu, saya gak bisa lari dari modal dasar yang diberikan Tuhan. Saya inkuisitif. Saya gak akan makan kalau gak bener-benar punya train of thoughts yang jelas. Salah satu contohnya, paling ekstremnya saya pernah juga ateis dengan sadar," ungkapnya saat berbincang dengan Habib Husein Ja'far Al Hadar dalam kanal YouTube Cahaya Untuk Indonesia.

Baca Juga: Noe Letto Pernah Ateis, Bangunkan Sahur Teriak-teriak Lewat Toa Masjid

Sosok yang bernama asli Sabrang Mowo Damar Panuluh itu mengatakan, perjalanan hijrah cukup panjang sampai dia bertemu seorang syekh dan mendapatkan jawaban menohok soal setan.

Noe mengikuti jejak sang ayah untuk berdakwah lewat Rumah Maiyah, Yogyakarta. Rumah Maiyah pimpinan Cak Nun mengajarkan konsep-konsep agama yang bisa membuat laku kehidupan menjadi lebih ringan, seperti percaya kepada takdir Allah dan tidak berharap pada manusia.

Noe Letto yang sampai menimba ilmu Matematika dan Fisika hingga ke Kanada ini pun meyakini bahwa semua sumber pengetahuan ada di Alquran. Hubungan antara Alquran dan sains, lanjutnya, ibarat dua sisi mata uang yang tidak bisa dipisahkan. Di dalam Alquran terdapat beratus-ratus ayat yang menyebut tentang ilmu pengetahuan dan sains.

Dalam sebuah kesempatan ketika Ma’ruf Amin berkunjung ke Rumah Maiyah 2018 lalu, Noe memberi nasihat kepada sang wakil presiden soal menyikapi fenomena di media sosial. Menurutnya, fenomena di media sosial yang menimbulkan perpecahan patut mendapat perhatian lebih.

Noe menyebutkan anak-anak muda pengguna media sosial kini sedang mengalami kebingungan. Salah satu penyebabnya adalah melimpahnya informasi yang bisa berujung pada hoaks. Apalagi media sosial kini menyebabkan sulitnya menemukan sumber-sumber primer atas sebuah informasi.

Baca Juga: Profil Noe Letto: Anak Cak Nun, Jadi Vokalis, Sampai Pernah Atheis

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait