facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tolak Dipindahkan, Bu Nyemuk Pedagang Mebel di Solo Menangis Curhat ke Anggota Dewan

Ronald Seger Prabowo Selasa, 18 Januari 2022 | 15:14 WIB

Tolak Dipindahkan, Bu Nyemuk Pedagang Mebel di Solo Menangis Curhat ke Anggota Dewan
Belasan perwakilan Pedagang Pasar Mebel Solo bertemu anggota DPRD Kota Solo menolak rencana pemindahan pasar mebel yang mereka nilai memberatkan karena sudah puluhan tahun mereka menempati, Selasa (18/1/2022). [Suara.com/Budi Kusumo]

Kedatangan itu menolak rencana pemindahan pasar mebel yang mereka nilai memberatkan karena sudah puluhan tahun mereka menempati.

SuaraSurakarta.id - Belasan perwakilan pedagang Pasar Mebel Solo mendatangi dan bertemu anggota DPRD Solo, Selasa (18/1/2022) siang.

Sembari berurai air mata, kedatangan itu menolak rencana pemindahan pasar mebel yang mereka nilai memberatkan karena sudah puluhan tahun mereka menempati.

Selain itu, satu persatu pedagang mebel yang mayoritas kalangan emak- emak ini sambil menangis haru mencurahkan hati ke anggota legislatif. Mereka berharap wakil rakyat itu bisa menyampaikan aspirasinya ke Pemerintah Kota (Pemkot) Solo. 

"Yang namanya raykat kecil itu kita juga curhat sama anggota dewan kan mas. Kita sudah 50 tahun berjualan di situ. Kok tiba tiba kita disuruh pindah, ya kita menolak tho," ungkap, Sutarni (58), warga Pedagang Pasar Mebel Solo.

Baca Juga: 3 Tips Menjadi Pendengar yang Baik, Bantu Ringankan Beban Orang Lain!

Alasan Sutarmi yang kerap disapa Bu Nyemuk untuk menolak dipindah karena lingkungan pasar itu juga sudah menjadi tempat tinggal mereka.

Selain itu, masih menurutnya tanpa alasan yang pasti Pemkot Solo akan menjadikan pasar mebel tersebut dijadikan gedung baru Industri Kecil Menengah (IKM).

"Dengan secara tiba- tiba dengan alasan mau dijadikan gedung untuk IKM terus kita disuruh pindah. IKM itu apa kita juga tidak tahu, belum ada sosialisasinya juga sebelumnya," jelasnya. 

"Hla kenapa pemerintah malah tidak membangun gedung atau tempat yang baru. Malah kita yang sudah lama, digusur disuruh pergi," ucap dia. 

Hal yang sama juga ditegaskan warga pedagang mebel lain, Erlin. Dirinya menegaskan selama ini mencari nafkah hanya membuat mebel.

Baca Juga: Akhirnya Berdamai, Doddy Sudrajat Menemui H Faisal karena Ingin Ajak Gala Sky Main

Namun, dengan adanya rencana pemindahan warga di pasar mebel bibis ini membuat mereka semakin kebingungan.

"Sudah lama turun temurun kita menempati tempat ini. Ya kalau Pemkot Solo mau merenovasi monggolah. Tapi diharapkan setelah di renov kita bisa kembali menghuni berjualan mebel disitu," paparnya.

Selain itu, dalam kedatangan para pedagang ini juga telah menyampaikan dan memberikan beberapa poin tuntutan mereka ke anggota dewan yang mewakili, diantaranya yang berisi.

"Kami para pedagang pasar mebel sepakat dan sikap tuntutan kami untuk menolak untuk dipindahkan. Selain itu kita juga menolak perubahan status pedagang mebel dari Usaha Kecil Menengah (UKM) menjadi IKM," tegas dia.

Sementara, Anggota DPRD dari Fraksi PDIP, Honda Hendarto  usai menerima keluhan para pedagang mebel bibis ini mengungkapkan, akan membawa aspirasi warga pedagang ke Wali Kota maupun Wakil Wali Kota Solo. 

"Jadi setelah ini, kita akan mencari solusi antara pemerintah kota dengan pedagang. Bagaimana nanti baiknyalah. Jika komunikasi baik pedagang maupun pengampu kebijakan akan ada solusi. Saya yakin itu," jelas Honda.

Kontributor : Budi Kusumo

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait