facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Beredar Video Penamparan Wanita di Blora, Ini Penjelasan Polisi

Ronald Seger Prabowo Selasa, 12 Oktober 2021 | 14:15 WIB

Beredar Video Penamparan Wanita di Blora, Ini Penjelasan Polisi
Kabid Humas Polda Jawa Tengah Kombes Pol Iqbal Alqudusy. [Antara]

Dalam video itu seorang pria berseragam polisi tengah melakukan kekerasan terhadap seorang wanita di depan umum.

SuaraSurakarta.id - Beredar sebuah video penamparan oknum anggota polisi kepada seorang perempuan yang menjadi perbincangan warganet di media sosial.

Usut punya usut, video tersebut diketahui video tahun 2018, di mana seorang pria berseragam polisi tengah melakukan kekerasan terhadap seorang wanita di depan umum.

Terkait munculnya kembali video lama tersebut di aplikasi Snack Video tersebut, Kapolda Jateng melalui Kabidhumas, Kombes Pol M Iqbal Alqudusy menegaskan bahwa apa yang terjadi di video tersebut adalah kasus lama yang terjadi di Kabupaten Blora.

"Betul kejadian dilakukan oleh oknum anggota polisi, dan yang ditampar tersebut adalah keponakannya yang tengah mabuk dan berjoget hanya mengenakan kaus dan celana dalam," ungkap Kombes M Iqbal, Selasa (12/10/2021).

Baca Juga: Kesal hingga Buat Laporan Polisi, Ustaz Solmed Berdamai dengan Panitia Pengajian

Iqbal memaparkan, pria dalam video tersebut adalah Bripka R yang pada saat itu bertugas sebagai anggota Bhabinkamtibmas Polsek Bogorejo, Polres Blora. Sedangkan wanita yang ditamparnya adalah Sulastri, keponakannya, yang diketahui mengidap kelainan jiwa.

Beredar sebuah video di aplikasi Snack Video penganiayaan oknum anggota polisi kepada seorang perempuan yang menjadi perbincangan warganet di media sosial. [Tangkapan layar Instagram]
Beredar sebuah video di aplikasi Snack Video penganiayaan oknum anggota polisi kepada seorang perempuan yang menjadi perbincangan warganet di media sosial. [Tangkapan layar Instagram]

"Pada saat bertugas menjaga acara sedekah bumi, Bripka R melihat keponakannya tersebut dalam kondisi mabuk. Diperkirakan dia sengaja diberi minuman keras oleh orang lain," ungkapnya.

Tiba-tiba, tambah Kabidhumas, Sulastri naik ke panggung. Pada saat itu diketahui, wanita itu naik panggung dalam keadaan hanya mengenakan celana dalam dan mengenakan kaos.

Kombes Iqbal mengatakan Bripka R sebagai seorang paman merasa malu melihat tingkah keponakannya itu. Dia meminta beberapa kali agar keponakannya turun dari panggung.

"Tapi keponakannnya dalam kondisi mabuk tidak menggubris dan akhirnya terjadilah insiden penamparan itu," jelas dia.

Baca Juga: Heboh Tagar Percuma Lapor Polisi, KontraS Bongkar 3 Kasus yang Diabaikan Polisi

Sebagai seorang paman, Bripka R merasa malu. Hal tersebut dianggap sebagai urusan keluarga dan tidak terkait urusan kedinasan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait