facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Mayoritas Mantan Napiter Tolak Divaksin, Jebolan Bom Bali I: Banyak yang Belum Percaya

Ronald Seger Prabowo Sabtu, 28 Agustus 2021 | 13:38 WIB

Mayoritas Mantan Napiter Tolak Divaksin, Jebolan Bom Bali I: Banyak yang Belum Percaya
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Boy Rafli Amar saat meninjau vaksinasi eks napiter di RSUD Bung Karno Solo. [Suara.com/Ari Welianto]

Bang Jack mengatakan mereka yang tidak di vaksin karena percaya hoaks.

SuaraSurakarta.id - Sejumlah eks narapidana teroris (napiter) atau mantan napiter diketahui masih enggan dilakukan vaksinasi Covid-19

Hal ini disampaikan eks napiter Joko Trihermanto atau dikenal Jack Harun yang merupakan anak buah Dr. Azhari pada Bom Bali 1 2002. Bang Jack mengatakan mereka yang tidak di vaksin karena percaya hoaks. 

"Hampir mayoritas teman-teman itu menolak untuk di vaksin. Mereka banyak yang belum percaya dengan vaksin," kata Bang Jack saat ditemui vaksinasi eks napiter di RSUD Bung Karno Solo, Sabtu (28/8/2021).

Ada beberapa alasan yang membuat mereka tidak mau di vaksin. Salah satunya itu karena mereka tidak menyakini dengan pemerintahan ini. 

Baca Juga: Wamenkeu: Anggaran Impor Vaksin Covid-19 Capai Rp47 Triliun pada 2021

"Jadi semua kebijakan pemerintah ditolak. Mereka menganggap aparat taghut dan sebagainya, akhirnya semua program yang dicanangkan mereka tolak dengan alasan ini program kafir atau yahudi," papar dia. 

Kerabat korban bom Bali meletakkan bunga di pagar bekas Sari Club, pada momen 12 tahun tragedi Bom Bali I, di Legian, Kuta, Bali, Minggu (12/10/2014). [Antara/Nyoman Budhiana]
Kerabat korban bom Bali meletakkan bunga di pagar bekas Sari Club, pada momen 12 tahun tragedi Bom Bali I, di Legian, Kuta, Bali, Minggu (12/10/2014). [Antara/Nyoman Budhiana]

Menurutnya, mereka juga masih mengonsumsi hoaks-hoaks tentang vaksin. Edukasi dan menyakinkan mereka tentang manfaat dari vaksin oleh pemerintah masih kurang. 

"Itu jadi kendala memang untuk teman-teman eks napiter. Peran pemerintah sangat diperlukan," ungkapnya.

Ada pendekatan-pendekatan yang yang perlu dilakukan kepada teman-teman eks napiter. Dirinya juga akan mengandeng Polres dan Kodim untuk melakukan komunikasi dan pendekatan.

"Itu salah satu cara untuk menyakinkan mereka, pendekatannya itu secara personil. Itu tergantung kita masuknya bagaimana, intinya itu di komunikasi," kata dia.

Baca Juga: 5 Alasan Tidak Perlu Cetak Sertifikat Vaksin, Rawan Kebocoran Data Diri

Back Harun tak memungkiri, untuk membangun komunikasi dan pendekatan dengan mereka butuh waktu yang beragam. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait