alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cerita Rusaknya Jalan Solo-Sragen yang Terkenal Sejak Zaman Belanda

Ronald Seger Prabowo Minggu, 17 Januari 2021 | 09:52 WIB

Cerita Rusaknya Jalan Solo-Sragen yang Terkenal Sejak Zaman Belanda
Sejumlah pekerja sibuk memperbaiki jalan Solo-Sragen, tepatnya di kawasan Masaran, Jumat (15/1/2021). (Moh. Khodiq Duhri/Solopos)

Setidaknya ada dua koran pada masa Hindia Belanda yang pernah menyoroti kerusakan jalan itu.

SuaraSurakarta.id - Musim penghujan yang mengguyur wilayah Indonesia tak hanya menyebabkan genangan air maupun banjir di beberapa daerah.

Guyuran hujan dengan intensitas tinggi juga berdampak pada infrastruktur, terutama jalan yang mengalami kerusakan.

Berbicara mengenai kerusakan jalan, ada cerita menarik dari kisah rusaknya jalan penghubung antara Kota Solo dan Kabupaten Sragen.

Bahkan, kerusakan jalan itu sudah terkenal sejak zaman penjajahan Belanda, seperti dilansir dari Solopos.com--jaringan Suara.com.

Baca Juga: Selundupkan Sabu 6 kg di Lampu Sorot, 2 TKI Asal Madura Gagal Pulang

Setidaknya ada dua koran pada masa Hindia Belanda yang pernah menyoroti kerusakan jalan itu. Koran berbahasa Belanda, De Locomotief dalam reportase pada 4 Desember 1935 bahkan menyebut Solo-Sragen sebagai jalan terburuk di Vorstenlanden yang akan diperbaiki pada awal 1936.

"Vorstenlanden merupakan sebutan pemerintah Hindia Belanda untuk wilayah empat monarki pecahan Mataram Islam yakni Kasunanan Surakarta, Kasultanan Yogyakarta, Kadipaten Mangkunegaran dan Kadipaten Mangkualaman," terang sejarawan Sragen, Johny Adhi Aryawan, kepada Solopos.com, Jumat (15/1/2021).

Sepuluh bulan kemudian, kata Johny, De Locomotief kembali memberitakan progres pengaspalan jalan Solo-Sragen.

Saat berita diturunkan, panjang ruas jalan yang belum diaspal tinggal 4 km. Diharapkan pekerjaan tuntas pada 1 November 1936.

Namun, hanya berselang dua tahun, kerusakan kembali terjadi di jalan Solo-Sragen. Kali ini, Koran Het Algeement Handelsblad dalam reportasenya menyebut jalan tersebut dengan istilah "lebih dari mengerikan."

Baca Juga: 4000 Vaksin Tiba di Sidoarjo, Nakes Divaksinasi Dulu, Masyarakat Oktober

Koran berbahasa Belanda itu juga menyebut perbaikan jalan Solo-Sragen sepanjang 3 km di wilayah Palur melibatkan Mangkunegaran.

Kini, jalan Solo-Sragen berstatus sebagai jalan nasional. Meski demikian, kerusakan kerap muncul di sejumlah titik.

Selain berlubang, jalanan juga kerap bergelombang. Tanah yang labil dan banyaknya truk bertonase tinggi yang melintas menjadi penyebab utama terjadinya kerusakan jalan.

Aspal jalan bergelombang umumnya terjadi di dekat persimpangan jalan. Hal ini disebabkan karena terlalu lama menahan beban truk bertonase tinggi yang berhenti karena lampu lalu lintas menyala merah.

Sejauh ini, perbaikan jalan Solo-Sragen baru sebatas tambal sulam. Kondisi jalan yang rusak itu tentu membahayakan keselamatan pengguna jalan.

Tidak jarang warga mengalami kecelakaan tunggal setelah roda sepeda motornya terperosok lubang di jalan Solo-Sragen.

Berita soal kerusakan di jalan Solo-Sragen ini pun ramai dikomentari warganet di fanpage Facebook Solopos.com. Mereka pun merasa prihatin sekaligus geli mengetahui fakta bahwa kerusakan jalan utama itu telah disoroti sejak zaman kompeni.

“Sungguh prihatin. Zaman aku di Sragen tahun 1986 naik sepeda harus mencelat beng blegongan. Ya Allah,” komentar Safira Safira.

“Masaran duwe crito, dalan ora roto,” sambung Baggus Tur Mromgos.

“Kudune nek wes terkenal rusak ki yo geg didandani kok,” imbuh E-lia Aryani.

Jalan Sragen Solo ini sudah darri dulu kondang jalur maut. Jalannya sempit dan ramai. Jika musim penghujan banyak lubangnya. Dalam perkembangannya jalur diperlebar dari Palur sampai Masaran. Dulu banyak yang mengira akan diperlebar dan dua arah sampai Sragen, ternyata tidak.

Sebenarnya perbaikan ini sudah sangat terlambat dan membosankan. Hal ini menjadikan pertanda bahwa pembangunan di wilayah ini disepelekan. Padahal jalan ini adalah jalur vital yang sangat diperlukan demi kelancaran ekonomi masyarakat sekitar.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait