facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Paus Fransiskus Bela Kebebasan Pers, Hormati Wartawan yang Gugur dan Saat Ini yang Masih Dipenjara

Budi Arista Romadhoni Selasa, 03 Mei 2022 | 09:40 WIB

Paus Fransiskus Bela Kebebasan Pers, Hormati Wartawan yang Gugur dan Saat Ini yang Masih Dipenjara
Paus Fransiskus berbicara selama doa Regina Caeli di Lapangan Santo Petrus, Vatikan, 1 Mei 2022. [ANTARA/HO Vatikan via REUTERS/as]

Paus Fransiskus pada Minggu (1/5/2022) memberikan penghormatan kepada para wartawan yang gugur atau yang dipenjara selama menjalankan tugas mereka

SuaraSurakarta.id - Paus Fransiskus pada Minggu (1/5/2022) memberikan penghormatan kepada para wartawan yang gugur atau yang dipenjara selama menjalankan tugas mereka. 

Ia membela kebebasan pers dan menyanjung awak media yang berani melaporkan "luka kemanusiaan."

Ketika berbicara di hadapan ribuan orang dalam pidato mingguan di Alun-alun St.Peter, Paus mencatat bahwa 3 Mei akan menjadi Hari Kebebasan Pers Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). 

"Saya mempersembahkan penghargaan kepada para awak media yang membayar langsung untuk hak ini," katanya, sambil mengutip statistik bahwa 47 jurnalis gugur dan lebih dari 350 lainnya dibui tahun lalu.

Baca Juga: Paus Fransiskus Basuh dan Cium Kaki Narapidana di Penjara Italia

Paus tidak memberikan sumber statistiknya.

Organisasi PBB yang mendukung Hari Kebebasan Pers Dunia, UNESCO, awal tahun ini mengatakan bahwa 55 jurnalis dan pekerja media gugur sepanjang 2021.

"Terkhusus terima kasih bagi mereka, yang dengan berani, memberitakan kepada kita tentang luka kemanusiaan," kata Paus.

Pada April, Paus memberikan penghargaan kepada para wartawan yang gugur selagi meliput perang Rusia-Ukraina. Ia mengatakan dirinya berharap Tuhan akan membalas mereka karena telah melayani kebaikan bersama.

Organisasi perlindungan wartawan Commitee to Protect Journalists mengatakan bahwa pihaknya memastikan sedikitnya tujuh jurnalis gugur saat meliput perang di Ukraina.

Baca Juga: Serukan Perdamaian, Paus Fransiskus: Lebih Banyak Senjata Takkan Akhiri Konflik di Ukraina

Komite yang bermarkas di New Yor itu mengatakan masih menyelidiki apakah ada jurnalis-jurnalis lain yang terbunuh karena tugas mereka.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait