alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Wow! Nyaris 100 Persen Anak Indonesia Mengenal Media Sosial

Budi Arista Romadhoni Sabtu, 17 April 2021 | 03:50 WIB

Wow! Nyaris 100 Persen Anak Indonesia Mengenal Media Sosial
Ilustrasi anak kecil bermain tablet/ipad. Hampir 100 persen anak di Indonesia sudah dikenalkan media sosial. (Shutterstock)

Anak-anak Indonesia sudah dikenalkan media sosial di usia yang seharunya belum boleh

SuaraSurakarta.id - Teknologi rupanya kini menjadi kebutuhan seluruh elemen masyarakat. Apalagi di tengah pandemi Covid-19, media sosial menjadi alat komunikasi yang efektif untuk mengisi kejenuhan. 

Belum lagi, soal pendidikan di Indonesia. Pandemi Covid-19 memaksa anak-anak Indonesia untuk belajar dari rumah. Tentu saja, mereka mengandalkan media sosial untuk berhubungan dengan para gurunya. 

Hasil riset Neurosensum Indonesia Consumers Trend 2021: Social Media Impact on Kids menunjukkan bahwa 87 persen anak-anak di Indonesia sudah dikenalkan media sosial sebelum menginjak usia 13 tahun.

Bahkan sebanyak 92 persen anak-anak dari rumah tangga berpenghasilan rendah mengenal media sosial lebih dini.

Baca Juga: Penuhi Panggilan KPAI, Ridwan Remin Diberi Nasihat Begini

Secara rata-rata, anak Indonesia mengenal media sosial di usia 7 tahun. Dari 92 persen anak yang datang dari keluarga berpenghasilan rendah, 54 persen diantaranya diperkenalkan ke media sosial sebelum mereka berusia 6 tahun.

“Penggunaan media sosial di rumah tangga berpenghasilan rendah dimulai saat anak berusia sekitar 7 tahun, lebih awal dibandingkan dengan rumah tangga berpenghasilan menengah ke atas, yaitu 9 tahun," kata CEO NeuroSensum & SurveySensum Rajiv Lamba dilansir dari ANTARA pada Jumat (16/4/2021). 

Angka ini merupakan angka yang signifikan jika dibandingkan dengan rumah tangga berpenghasilan tinggi di mana hanya 34 persen yang menggunakan media sosial sebelum mereka mencapai usia tersebut.

Sebagai informasi, raksasa media sosial seperti YouTube, Instagram, dan Facebook, menerapkan batas minimum usia pengguna 13 tahun.

"Meski belum memenuhi batas bawah usia akun media sosial, para orangtua pada akhirnya memberikan akses media sosial agar anak sibuk dan orangtua dapat fokus mengerjakan pekerjaan mereka," kata Rajiv.

Baca Juga: Ridwan Remin Dilaporkan ke KPAI, Begini Reaksi Ruben Onsu

Untuk melihat kesadaran dan kepedulian orang tua terhadap penggunaan media sosial oleh anak-anak mereka di Indonesia, NeuroSensum meluncurkan survei pada bulan Februari untuk memahami kesadaran penggunaan media sosial anak-anak di antara orang tua dan kekhawatiran mereka terhadap penggunaan media daring oleh anak-anak.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait