alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Trauma Tangannya Diamputasi, Begini Kondisi Bocah Yatim Asal Sragen

Ronald Seger Prabowo Selasa, 23 Februari 2021 | 16:37 WIB

Trauma Tangannya Diamputasi, Begini Kondisi Bocah Yatim Asal Sragen
Muhammad Fauzi (5), bocah yang diamputasi tangannya menyaksikan video tentang truk melalui layar ponsel bersama teman-temannya di rumahnya di Dukuh/Desa Karanganom, Sukodono, Sragen, Selasa (23/2/2021). [Solopos.com/Moh. Khodiq Duhri]

Muhammad Fauzi (5) bocah yatim asal RT 06, Dukuh Karanganom, Desa Karanganom, Kecamatan Sukodono, Sragen yang tangannya diamputasi telah berada di rumahnya.

SuaraSurakarta.id - Muhammad Fauzi (5) bocah yatim asal RT 06, Dukuh Karanganom, Desa Karanganom, Kecamatan Sukodono, Sragen yang tangannya diamputasi telah berada di rumahnya sejak Senin (22/2/2021) malam.

Seperti diketahui, Fauzi diduga menjadi korban malpraktik seorang terapis di sebuah pengobatan alternatif. Bocah malang itupun harus menghadapi nasib kehilangan setengah tangan kanananya.

Dilansir Solopos.com--jaringan Suara.com, meski sudah beristirahat di rumahnya, namun rasa trauma masih dialami Fauzi. Dia bahkan lebih banyak berada di kamar sambil nonton Youtube di ponsel ibunya.

Kakek Fauzi, Purwanto (62) saat ditemui Solopos.com di rumahnya, Selasa (23/2/2021) menyebut sang bocah tidak mau keluar kamar saat warga berdatangan untuk menjenguknya.

Baca Juga: Viral Iklan Angkringan Mirip Poster Baliho Caleg, Publik Nyaris Terkecoh

“Setelah para tamu pergi, cucu saya baru keluar kamar. Dia sudah bisa bermain sama kakaknya. Semalam ia bermain sampai pukul 24.00 WIB. Mungkin sudah kangen bermain di rumah karena terlalu lama berada di rumah sakit,” ungkap Purwanto.

Saat seorang bidan datang menjenguknya pada pagi tadi, Fauzi juga enggan menemuinya. Dia memilih bermain ponsel di pangkuan ibunya di ruang belakang. Saat mendengar yang datang adalah bidan, Fauzi justru menangis.

“Cucu saya memang masih trauma dengan petugas medis, terutama perawat. Saat di RS, kalau ada perawat datang dengan pakaian seragam hijau, dia langsung nangis. Ada yang dimarahi, kenapa datang lagi ke sini? Bahkan cucu saya sampai meminta lampu kamar dimatikan. Mungkin biar tidak didatangi perawat lagi,” ucap Purwanto.

Sebelum diamputasi, Fauzi sering menangis karena tak kuat menahan sakit di lengan kanannya yang mengalami infeksi. Infeksi itu diduga didapat karena kesalahan penanganan atau malapraktik seorang terapis pengobatan tradisional yang menangani patah tulang tangan kanan bocah itu.

Kini, siswa TK itu sudah tidak lagi merasakan sakit. Namun, ia harus merelakan tangan kanannya hilang untuk selamanya.

Baca Juga: Disebut Bunuh Diri, Jasad TKI Arab Saudi Ditemukan Penuh Luka

“Sekarang kalau diajak ngobrol, sudah bisa menjawab. Tapi kalau bertemu banyak orang, dia tidak mau. Dia asyik sendiri nonton video truk di layar HP,” papar Purwanto.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait