alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Awas! Masih Ada 31 Kasus Covid-19 yang Aktif di Sukoharjo

Budi Arista Romadhoni Selasa, 12 Oktober 2021 | 19:00 WIB

Awas! Masih Ada 31 Kasus Covid-19 yang Aktif di Sukoharjo
Ilustrasi Covid-19. Masyarakat Sukoharjo diminta tetap waspada mengantisipasi kasus Covid-19. (Elements Envato)

Masyarakat Sukoharjo diminta tetap waspada mengantisipasi kasus Covid-19

SuaraSurakarta.id - Meski pemerintah melonggarkan sejumlah kebijakan, masyarakat diminta jangan lengah untuk menjaga protokol kesehatan (Prokes). Sebab, ancaman terpapar Covid-19 masih bisa terjadi. 

Menyadur dari Solopos.com, Satgas Penanganan Covid-19 Sukoharjo mencatat masih ada 31 kasus konfirmasi positif Covid-19 aktif di Kabupaten Makmur hingga Oktober ini.

Dari jumlah yang tercatat di Sukoharjo itu, paling banyak di Kecamatan Kartasura dan Kecamatan Sukoharjo masing-masing enam kasus Covid-19.

Sebagai informasi, saat ini Sukoharjo berada pada zona kuning atau risiko rendah penularan Covid-19. Berdasarkan data kasus Covid-19 pada sistem informasi Covid-19 Kabupaten Sukoharjo per 11 Oktober, jumlah pasien positif aktif yang menjalani isolasi mandiri ada 25 orang.

Baca Juga: Pangkas Waktu Tempuh, India Pakai Drone Kirim Vaksin ke Lokasi Terpencil

Sedangkan pasien positif aktif yang dirawat di rumah sakit ada enam orang. Para pasien positif aktif tersebar di sejumlah daerah dan berpotensi menularkan virus ke orang lain. Jumlah pasien positif terbanyak di wilayah Kartasura dan Sukoharjo masing-masing enam orang.

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Sukoharjo, Yunia Wahdiyati, mengatakan penanganan kasus positif aktif tersebut sama seperti sebelumnya. Apabila ditemukan kasus Covid-19 harus segera direspons dengan melakukan tracing dan testing terhadap kontak erat lini pertama.

“Penguatan tracing dan testing dilakukan satgas tingkat kecamatan dan desa/kelurahan serta melibatkan ketua rukun tetangga [RT],” katanya, Selasa (12/10/2021).

Kontak erat lini pertama pasien positif langsung menjalani uji swab PCR. Mereka diambil sampel cairan tenggorokan untuk memastikan apakah terinfeksi Covid-19 atau tidak. Selama hasil uji laboratorium belum keluar, mereka wajib menjalani isolasi mandiri di rumah.

Sementara satgas tingkat desa/kelurahan mengawasi langsung kontak erat lini kedua kasus positif Covid-19 aktif Sukoharjo yang menjalani isolasi mandiri di rumah.

Baca Juga: Khawatir Muncul Kasus Baru Covid, Dalih Kemenag Geser Libur Maulid Nabi dan Cuti Natal

Tiga Strategi

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait