alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gibran Bagikan Bantuan Oksigen Gratis ke Daerah Solo Raya

Budi Arista Romadhoni Senin, 16 Agustus 2021 | 16:36 WIB

Gibran Bagikan Bantuan Oksigen Gratis ke Daerah Solo Raya
Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka saat menyerahkan bantuan oksigen konsentrator kepada Bupati Sukoharjo Etik Suryani di Kompleks Kantor Bupati Sukoharjo, Senin (16/8/2021). [ANTARA/Aris Wasita]

Gibran mulai bagikan bantuan oksigen gratis ke daerah penyangga Kota Solo, atau Solo Raya

SuaraSurakarta.id - Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka mulai membagikan oksigen konsentrator ke beberapa daerah lain yang ada di wilayah Solo Raya untuk memenuhi kebutuhan dalam penanganan COVID-19.

Gibran mengatakan sudah membagikan oksigen konsentrator ke dua daerah, yakni di Kabupaten Sukoharjo dan Kabupaten Karanganyar.

Ia mengatakan dipilihnya daerah-daerah di Soloraya untuk tujuan distribusi oksigen konsentrator karena letaknya yang berdekatan dengan Kota Solo sehingga kondisi COVID-19 di daerah tersebut akan mempengaruhi laju COVID-19 di Solo.

"Harapannya Sukoharjo sehat maka Solo juga sehat karena dua-duanya berdekatan, masalah COVID-19 harus bergandengan, tidak bisa jalan sendiri-sendiri," kata Gibran dikutip dari ANTARA Senin (16/8/2021).

Baca Juga: Bantu Penanggulangan Covid-19, Indonesia Dapat Donasi 100 Unit Konsentrator Oksigen

Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka saat memberikan keterangan kepada wartawan. [ANTARA/Aris Wasita]
Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka saat memberikan keterangan kepada wartawan. [ANTARA/Aris Wasita]

Ia berharap dengan adanya bantuan tersebut bisa membantu menekan angka kematian khususnya di Soloraya.

"Sebelum ke sini saya sudah ke Karanganyar, besok lanjut Boyolali, Wonogiri, Klaten. Total yang dibagikan per daerah 100, kalau bantuan dari Singapura ada 1.000 datang ke Solo," katanya.

Meskipun saat ini angka COVID-19 sudah cukup terkendali, dikatakannya, persediaan oksigen harus tetap diperhatikan, terutama untuk menghadapi gelombang-gelombang berikutnya.

"Semoga tidak ada (gelombang berikutnya) tetapi kita harus siap kapan saja dan untuk menekan angka kematian, oksigen paling utama dan krusial," katanya.

ilustrasi tabung oksigen, masker oksigen. (Dok. Envato)
ilustrasi tabung oksigen, masker oksigen. (Dok. Envato)

Terkait hal itu, Bupati Sukoharjo Etik Suryani mengatakan bantuan oksigen konsentrator dari Pemkot Surakarta tersebut akan segera dibagikan ke 12 puskesmas yang ada di daerah tersebut.

Baca Juga: RSAM Bukittinggi Klaim Stok Oksigen Cukup, Humas RS: Semoga Pasokan Tidak Terkendala

"Kalau kebutuhan oksigen di rumah sakit yang ada di Sukoharjo saat ini sekitar 2.400 m3. Alhamdulillah angka BOR (tingkat keterisian rumah sakit) juga sudah turun jadi 55 persen," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait