alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jarah Muatan Truk Tronton Terguling, 2 Wanita Ini Berakhir Memalukan

Ronald Seger Prabowo Minggu, 24 Januari 2021 | 15:06 WIB

Jarah Muatan Truk Tronton Terguling, 2 Wanita Ini Berakhir Memalukan
Truk tronton bermuatan minuman isotonik dijarah sejumlah warga yang terjungkal di jalan tembus Magetan-Tawangmangu, tepatnya di depan RM Legender pada Jumat (22/1/2021) pukul 04.05 WIB. (Istimewa/Dokumentasi Polres Karanganyar)

Insiden penjarahan tersebut ramai diunggah di berbagai grup Facebook.

SuaraSurakarta.id - Tergulingnya truk tronton bermuatan minuman isotonik terjadi di kawasan Gunung Lawu, tepatnya di jalan tembus Tawangmangu Magetan, Kecamatan Tawangmangu, Jumat (22/1/2021) sekitar pukul 04.05 WIB menghadirkan fakta miris.

Diketahui sejumlah warga malah menjarah minuman dalam botol yang jatuh berserakan di tepi jalan maupun di bak truk. Mirisnya lagi, dua wanita berusia 20 tahunan berinisial A dan S malah memposting video hasil penjarahan hingga mengajak warga lain untuk melakukan aksi serupa.

Dalam video tersebut mereka tampak mengambil dua kardus minuman isotonik yang merupakan bagian muatan dari truk tronton tersebut. Kedua wanita ini juga sempat membuat video di lokasi kecelakaan truk tronton di Tawangmangu. Videonya mendokumentasikan aksi sejumlah orang yang menjarah di lokasi kecelakaan.

"Mereka itu sempat bikin video yang kalimatnya 'monggo-monggo diambil, prasmanan wedang'. Hla dia ikut mengambil dua kardus. Katanya melu-melu [ikut-ikutan]. Ternyata pas mereka pergi dari lokasi itu, direkam sama temannya. Itu yang videonya 'njarah pak, iki njarah pak'. Sampai rumah, mereka buka Facebook, viral itu," tutur Andi Wahyudi, anggota Sukarelawan TRC Mantap Tawangmangu, kepada Solopos.com--jaringan Suara.com, Sabtu (23/1/2021).

Baca Juga: Tanah Longsor di Ngawi, 6 KK Sempat Terisolasi

"Kan video viral. Tampak pelat nomor motor [milik dua perempuan]. Dilacak ke rumah di Blumbang. Nah A ini bikin status di Whatsapp yang intinya tidak peduli apabila viral. Temannya mengingatkan agar tidak membuat status seperti itu. Status itu tersebar. Akhirnya mereka meminta bantuan sukarelawan untuk menyelesaikan persoalan," tambah pria yang akrab disapa Wahyu tersebut.

Benar saja, aksi dua wanita itu akhirnya viral. Namun bukannya mendapat apresiasi, aksi mereka malah berakhir di Polsek Tawangmangu.

Mereka akhirnya mengembalikan dua kardus minuman isotonik ke Polsek Tawangmangu. Dua perempuan itu tidak lantas dibiarkan pergi begitu saja.

Polsek Tawangmangu memberikan hukuman. Mereka diminta membuat pengumuman agar orang-orang yang menjarah minuman isotonik itu segera mengembalikan ke Polsek Tawangmangu.

Mereka kemudian membuat video klarifikasi dan permintaan maaf didampingi sukarelawan TRC Mantap Tawangmangu melalui video berdurasi satu menit delapan detik.

Baca Juga: Modus Baru Maling di Batam, Pura-pura Jadi Korban Kecelakaan

"Saya salah satu warga Tawangmangu yang tadi pagi karena ketidaktahuan saya ikut mengambil minuman Pocari Sweat dari kejadian kecelakaan yang terjadi di Tawangmangu. Namun karena ketidaktahuan saya dan hanya ikut menjadikan saya salah, oleh karena itu saat ini mengembalikan apa yang harusnya tidak saya ambil," kata A dan S dalam video klarifikasi tersebut.

Kecelakaan sendiri diduga karena sopir tak menguasai medan dan menggunakan aplikasi Google Maps sehingga dari Pasuruan ke Colomadu diarahkan melalui Tawangmangu, bukan Ngawi kemudian Solo.

Sementara tidak ada korban jiwa akibat kejadian itu. Tetapi, sopi truk, Baskoro (51), mengalami luka pada bagian tangan kanan.

Saat ini, warga warga Kecamatan Kemang, Kabupaten Bogor itu masih mendapat penanganan di RSUD Dr Moewardi, Kota Solo.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait