facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Antisipasi Varian Omicron di Kota Solo, Pemkot Kirim 32 Sampel WGS

Budi Arista Romadhoni Senin, 24 Januari 2022 | 14:45 WIB

Antisipasi Varian Omicron di Kota Solo, Pemkot Kirim 32 Sampel WGS
Ilustrasi Omicron Variant Covid-19. Pemerintah Kota Solo, mengirimkan sebanyak 32 sampel whole genome sequence (WGS) ke Balai Laboratorium Kesehatan Semarang menyusul merebaknya varian baru COVID-19 (pixabay/Geralt)

Pemerintah Kota Solo, mengirimkan sebanyak 32 sampel whole genome sequence (WGS) ke Balai Laboratorium Kesehatan Semarang menyusul merebaknya varian baru COVID-19

SuaraSurakarta.id - Pemerintah Kota Solo, mengirimkan sebanyak 32 sampel whole genome sequence (WGS) ke Balai Laboratorium Kesehatan Semarang menyusul merebaknya varian baru COVID-19, Omicron di sejumlah daerah.

Hal itu diungkapkan oleh Kepala Dinas Kesehatan Kota (DKK) Surakarta Siti Wahyuningsih. Beragam upaya pencegahan penyebaran COVID-19 varian Omicron sudah dilakukan. 

"Sebanyak 32 sampel ini berasal dari RSUD dr Moewardi dan RS dr Oen Kandang Sapi Solo," kata Siti dikutip dari ANTARA di Solo, Senin (24/1/2022).

Ia mengatakan dari 32 sampel tersebut, 30 di antaranya sudah keluar dengan hasil negatif Omicron. Hingga saat ini, pihaknya masih menunggu dua sampel yang belum keluar.

Baca Juga: Omicron Ngamuk, Brasil Catat Lebih dari 135 Kasus Covid-19 Dalam Satu Hari

"Mudah-mudahan minggu ini keluar. Mudah-mudahan bukan Omicron," katanya.

Ia mengatakan untuk kategori sampel lendir yang dikirimkan ke laboratorium tersebut salah satunya yang memiliki CT Value di bawah 30.

Meski demikian, dikatakannya, khusus untuk yang memiliki riwayat perjalanan ke luar negeri, meski CT Value tinggi namun sampel tetap dikirimkan ke Balai Laboratorium Kesehatan Semarang.

Terkait dengan merebaknya varian Omicron di beberapa daerah tersebut, ia menekankan agar masyarakat selalu menerapkan protokol kesehatan.

Dari sisi pemerintah, upaya yang dilakukan untuk mengantisipasi masuknya Omicron, yakni mempercepat pemberian vaksin penguat.

Baca Juga: Omicron Melonjak, 5 Organisasi Profesi Medis Desak Pemerintah Evaluasi PTM 100 Persen: Siswa Berpotensi Komplikasi Berat

Pada kesempatan yang sama, Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka mengatakan pemerintah terus memantau terkait perkembangan COVID-19.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait